Resehnya Endon ketika pacar lo bule

Judulnya kasar? Iya, emang kasar. Gue emang bukan perempuan Asia yang serba-halus-nan-penyabar (hashtag breaking-stereotypes). Topik-topik macam ini, yang ada hubungannya dengan “bule” (seriously, even the term makes me cringe) seolah-olah mereka ini makhluk gaib yang perlu kitabnya sendiri untuk dipahami dan ditaklukan, adalah menurut gue topik sampah, maka jangan heran kenapa gue pasang tag “sampah” buat post ini.

Dan gue kzl karena manusia-manusia di sekitar gue berhasil membuat gue nyampah di blog.

Untuk kali ini, gue mau membahas konsep “Bagi-Bagi Rejeki” yang dianut banyak manusia.

001.gif

Gue yakin bukan gue satu-satunya orang yang ngalamin ini. Tiap kali gue dan laki gue sedang jalan di Indonesia (terutama daerah-daerah dengan banyak wisatawan asing, seperti Bali), pasti hal ini terjadi.

Disclaimer penting sebelum banyak orang menggerutu (well, pasti bakal ada yang menggerutu anyway): ENGGAK semua orang di Bali/Indonesia seperti ini, obviously. Manusia ada banyak dan engga bisa disamaratakan semuanya. Yang gue bahas dibawah ini hanyalah sebagian populasi penjual, terutama yang punya usaha kecil sendiri dan belom pernah mendapatkan training (ataupun memiliki common sense, rupanya) mengenai tata cara berhadapan dengan pelanggan.

.

Pengalaman nomor tiga paling menyebalkan: “Engga ngebantu sesama orang Indonesia”

Nah ini yang menyebabkan gue hampir tonjok-tonjokan sama bapak-bapak di salah satu daerah penjualan suvenir terkenal di Bali.

Kisahnya sih saat laki gue, kedua orang tuanya dan gue lagi jalan nyari oleh-oleh buat temennya laki gue . Dia waktu itu nyari kartu remi, tapi yang gambarnya khas Bali. Catet: bukan nyari yang gambarnya pemandangan atau foto-foto daerah-daerah wisata, tapi ilustrasi yang sedikit artistik, seperti misalnya gambar wayang, atau lukisan watercolour suatu pura.

Iya, memang spesifik banget nyarinya, dan pastinya susah dan kita udah siap-siap engga nemu yang diincer. Yang kita dapetin selama itu cuma kartu remi dengan foto-foto pemandangan, which mereka engga mau.

Jadilah pas itu kita ngelewatin salah satu toko suvenir … dan ada bapak-bapak 1, 2, dan 3 duduk-duduk di depannya.

B1: Nyari apa?
Gue: Ini lagi nyari kartu remi, pak *kemudian menjelaskan kartunya seperti apa yang dia mau*
B1: Oh … engga ada kalau yang kaya begitu …
B2: Itu? Saya punya itu!
Gue: *rada engga percaya karena gue yakin kartu macam ini harus pesen custom-made* Masa sih, pak?
B2: Iya, ada itu di toko saya … saya ambil dulu, mungkin kisaran 30 menit.
Gue: Oh pak, jauh ya?
B2: Ambil di gudang soalnya.
Gue: Tapi nyarinya yang khas-khas Bali lho pak, bukan kartu maen biasa …
B2: Iya, itu khas Bali, gambar-gambar Bali.
Gue: Gambar-gambar pemandangan gitu pak? Foto-foto gitu?
B2: Iya, foto-foto Bali.
Gue: Wah pak, kalau yang begitu kita sudah sering liat pak, dan dianya engga mau. Nyarinya yang lukisan tangan gitu pak … wayang atau barong, begitu …
B2: Engga apa, suruh dia liat aja dulu.
Gue: Loh pak, udah pasti engga mau dia, daripada bolak-balik, nunggu setengah jam lagi mending engga usah deh pak.
B2: Engga apa, suruh dia liat aja dulu.

Fine, batin gue. Gue tanyain lah ke laki gue sama keluarganya, mau engga mereka nungguin, tapi dengan catatan kartunya udah jelas-jelas ilustrasinya foto pemandangan. Seperti dugaan gue, mereka engga mau.

Gue: Maaf pak, mereka bilang engga usah aja. Makasih ya … *beranjak pergi*
B2: Gimana ni … sama-sama orang Indonesia bukannya ngebantu. Suruh dia tunggu bentar kenapa.
Gue: Bapak denger sendiri gue barusan udah ngejelasin, udah jelas engga mau.
B2: Sok tau aja, liat aja belom.
Gue: Bukan sok tau! Emang mereka jelas-jelas engga mau yang foto-foto atau pemandangan!
B2: Santai aja ngomongnya kenapa?
Gue: Loh! Bapaknya duluan juga yang nyolot.

Untungnya Bapak-Bapak yang pertama udah mulai ngademin temennya, kalau engga mungkin gue udah memar-memar ini ha ha.

Enak aja, mentang-mentang lo orang Indonesia dan laki gue orang asing, lo pikir gue akan berusaha ngebujukin dia buat beli barang-barang lo? Bahkan dikasi komisi pun gue kagak rela.

Orang tua laki gue sampe speechless ini kok tiba-tiba berantem kenapaaa pula. Sampai saat ini kalau mau belanja di Indonesia, emaknya laki gue selalu minta gue temenin karena katanya dia justru engga bisa agresif ngadepin penjual yang maksa. Ha ha.

.

Pengalaman nomor dua paling menyebalkan: “Engga mau bagi rejeki”

Kalau ini kejadiannya saat liburan. Gue sama laki gue nyewa villa seminggu, dan pemilik villanya ngirim sopir+mobil buat ngejemput kita di bandara. Jemputannya engga free loh, kena biaya extra IDR 750,000 karena lokasinya di Ubud.

Nah, gue sebagai orang yang sering tinggal dan kerja di Bali tahu betul kalau harga sewa mobil+supir buat 12 jam (dan lo bisa kemana aja selama 12 jam itu) adalah rata-rata IDR 500,000. Gue juga kebetulan punya langganan yang bakal mau nyupirin kita selama liburan.

Sopir villa nawarin IDR 650,000 buat nyupirin seharian, dan IDR 500,000 buat nganter kita ke bandara setelah liburan selesai (dengan catatan itu nganter ke bandara doang, jadi engga pake nganterin ke tempat-tempat lain, sedangkan gue pengen mampir paginya ke toko oleh-oleh).

Jadi ini udah mahal banget, enggak fleksibel pula. Gue bilang dong, engga usah. Kita pakai supir sendiri saja, termasuk buat pulang ke bandaranya.

Lha supirnya marah-marah, “Saya nanti dimarahin manajemen villa kalau engga nganter tamu, dikiranya saya engga mau kerja.”

Ya kalau bapak pasang harga sama seperti tempat-tempat penyewaan lainnya sih, saya mau.

“Saya di sini juga cari uang mbak.”

Ya, makanya bapak juga pasti tau lah, bakal mikir dua kali sebelum beli sesuatu yang harganya engga pas.

“Halah bukan mbak juga yang bayar.”

Okeh. *tarik nafas dalem-dalem*

Anggap asumsinya bener, dan yang bayar 100% laki gue. Anggap sekalian aja kalau laki gue ini milyader sekalipun. Lo pikir gue bakal rela ngebo’ongin laki gue dan bilang “It’s OK, this price is normal.” ?? Lo pikir gue bakal milih nebelin kantong dompet lo daripada ngejaga kepercayaan laki gue?? Mimpi situ, kawan.

Kedua, gue bukan tipe perempuan yang bangga kalau punya laki yang sok pseudo-machismo à la “Pokoknya gue sebagai laki harus bayar semuanya. Pokoknya gue engga mau perempuan gue mengeluarkan duit sepeserpun. Penis gue kecil banget maka kejantanan gue bergantung pada sikap gue ini.”

Gue kemana-mana engga bakal bergantung pada laki gue. Ini liburan kita berdua, dan gue bukan manusia useless yang cuma nyari gratisan doang sembari manfaatin lakinya. Oke, villa dan transport mungkin dia bayar, tapi mungkin makanan dan aktivitas gue yang nanggung. Konsep kita adalah our money. Lagian, laki gue adalah bagian dari hidup gue (cieehh). Jadi elo ngerugiin laki gue juga berarti elo ngerugiin gue.

Ketiga. Lucu aja anggapan bahwa gue harus bertanggung jawab atas kesuksesan elo. Emang situ kalau naek taksi engga pake argo mau? Lucu aja elo jualan tapi maksa gue harus beli. Gue kerja keras juga loh, dan gue engga pernah bergantung pada orang laen buat nolongin keberhasilan karir gue.

..

Pengalaman nomor satu paling menyebalkan: Emak-emak jualan rambutan di pasar

Kejadiannya di salah satu daerah wisata populer di Bali. Di kawasan parkir, ada semacam pasar dan banyak toko-tokor suvenir. Salah satu pedagangnya adalah ibu-ibu penjual buah, yang ngicir kesana-kemari dengan basket berisi rambutan. Sejauh ini fine lah ya, yang namanya nyari rejeki memang harus usaha dan sedikit agresif (kata kunci: sedikit).

Gue sama laki gue kepisah untuk beberapa saat, karena nyari sopir dan mobil kita di tempat itu susah. Dan dalam setengah menit kita kepisah itu, si Ibu Rambutan udah nyerahin aja setangkai rambutan ke laki gue. Laki gue Bahasa Indonesianya bener-bener basic, dan Ibu Rambutan juga engga bisa Bahasa Inggris … alhasil beginilah kira-kira percakapan gue.

Pacar (BF): Mae, help … *sambil nunjukin segambreng rambutan di tangan*
Gue: What is it? Did you buy some rambutan?
BF: No, she gave it to me *ngangguk ke arah Ibu Rambutan yang berdiri di samping*
Gue: She gave it to you? *yakaleee ada pedagang yang ngasi cuma-cuma*
BF: Yeah, she just put it in my hands and won’t take them back.

Lha ini maksudnya gimana … masa iya buahnya mau dikembaliin, ibunya engga mau nerima. Jadi gue tanyalah ke Ibu Rambutan (IR).

Gue: Ibu, gimana bu?
IR: Itu tamunya mau beli, belom bayar.
Gue: Oh, engga bu, dia engga mau beli … ini dia mau ngembaliin.
IR: Mau beli itu.

Malah jadi pusing gue… jadi gue konfirmasi lah ke laki gue.

Gue: She says you want to buy them.
BF: What? No? I was just walking and she came up to me and pushed them into my hands.
Gue: OK … well, do you want them?
BF: No.

Dan catet, ini percakapan terjadi di depan Ibu Rambutan juga, jadi dia harusnya bisa ngeliat diskusi kita dan raut wajah laki gue seperti apa.

Gue: Tuh bu, dia bilang engga mau beli.
IR: *mulai ngedumel* Orang tamunya ngambil gitu di bilang engga mau …
Gue: Loh, ini dia mau ngembaliin buahnya, bu.
Gue: *ke laki gue* Give her the fruit back.
BF: Here you go *menyodorkan buahnya, tapi Ibu Rambutan engga mau nerima* *laki gue bingung* Hi, here’s your fruit.
IR: *ngedumel ke gue dalam Bahasa Bali, dipikirnya gue engga ngerti kali ya, yang artinya kurang lebih:* Anak kecil aja udah sok-sokan …

Beuh langsung murka gue. Usia udah mid-20s begitu dipanggil anak kecil. Mana lagi laki gue dipanggil tamu. Yakali gue tour guidenya. Langsung gue solotin balik itu emak-emak rempong.

Gue: Loh! Orang dianya emang engga mau, terus mau apa?! Jejelin ke mulutnya?! *ke laki gue* Do you want them or not?!
BF: *mulai takut karena gue emosinya ikut ke dia* No …
Gue: Then just give them back to her!

Akhirnya Ibu Rambutan cepet-cepet ngambil rambutannya dan nyicir balik ke pasar.

Sebenarnya masih banyak lagi pengalaman-pengalaman engga mengenakan macam begini, tapi yang paling berkesan untuk saat ini mungkin cuma tiga hal di atas saja dulu.

Ada yang punya pengalaman serupa?

Advertisements

33 thoughts on “Resehnya Endon ketika pacar lo bule

  1. Ngakak parah kakaaak
    Mungkin sudah aku tampol itu kalau ada yang ngatain aku anak kecil hahaha bener2 ngajak berantem 😂😂

    Like

  2. This is so true ^^ hampir sama persis dengan pengalaman saya yang paling memuakan …. jalan” berdua dengan suami dan dipanggil” sederet abang taksi nawarin taksi, begitu saya bilang tidak usah, diteriakin “Rejekinya dibagi mbak jangan disimpan sendiri” whaaaat saya diasumsi PSK?? Suami saya hampir ngajak kelahi saat itu. Untung tidak jadi, pasti malah dikeroyok nanti.

    Like

    1. Abang-abang taksi memang kadang engga sopan ya -_-
      Diriku malah pernah ditawarin kondom gratis kalau numpang pakai taksinya. Saat itu sedang jalan rame-rame padahal.

      Like

  3. Pas ke Bali duluuuuu ke safari parknya, gue disuruh bayar fee turis. Ya gak mau lah. Oke kalo laki gue yg dsuruh bayar jelas2 doi tampang turis tulen. Eh si mas penjaga loket ngomong, “Suruh bossnya aja yg bayar Mbak.”
    Deuhhhh murka!!!! Pdhl duit kita yg megang juga gue hahaha

    Like

    1. Disangka asisten pribadi kali ya, sampe ngehandel duit si boss juga *lol* Pokoknya kalau jalan-jalan bareng laki asing emang udah harus siap-siap dibikin emosi jiwa deh ha ha ha.

      Like

  4. Hahaha, seriing banget, pas di Malang, kita naik angkot emang pengen irit dan lagian gampang juga rutenya (ga perlu taxi dsb). Pas turun, gw bayar sesuai tarif angkot buat dua orang. Eh supirnys ngotot minta tambahin, ya gw gak mau lah. Dia malah neriakin gw pelit, dsb. Gw omelin juga pake bahasa jawa samapi dia tancap gas,, 😀

    Liked by 1 person

  5. Maaf untuk pengalaman kurang baiknya di Bali ya Mbak 😢🙏🙏
    Saya aja yang orang Bali sering kena yang begini. Entah kenapa kalau jalan sama suami orang2 sering berasumsi saya ini orang Jawa. Kebanyakan pasangan bule di Bali bukan orang Bali kah?

    Lain kalau saya duluan yang aktif ngomong pakai Bahasa Bali. Biasanya mereka jadi lebih ramah. Ramah doang yaa, bukan berarti bakal langsung dikasih harga lokal.

    Pernah saya disuruh bayar harga turis juga di suatu objek wisata Pura, gara2 saya gak bawa KTP. Padahal udah saya jelasin (pake Bahasa Bali paling halus dahh) saya ini dari desa sebelah. Bapak Ibu saya orang asli desa sebelah. Pengen hati langsung balik pulang. Nanti aja masuk ke sini pas sembahyang, gak bakal dimintain tiket. Tapi suami pengen masuk ya sudahlah…

    Like

    1. Engga cuma di Bali kok mba… cuma memang kebetulan kalau laki saya ke Indonesia, kita lebih sering jalan-jalannya ke Bali (plus saya menghabiskan lebih banyak waktu kerja juga di Bali), jadi wajar kalau pengalaman tidak mengenakan paling sering terjadi di sini. Tapi masih banyak juga pengalaman positif.

      Waduh, kalau mbaknya juga ikut disuruh bayar harga turis… itu kok bikin sakit hati ya.. ha ha. Padahal kita juga bayar pajak daerah kok.

      Like

      1. Hahaha.. Iya kok pajak nasional, pajak daerah semua udah dibayar. Eh Kena lagi pajak kulit putih.

        Untung waktu kenal suami dia udah hampir lewat masa2nya jadi turis. Jadi saya gak banyak nganter dia jalan2.

        Tapi saya denger di luar Bali juga sama ya Mbak? Misal di Borobudur, Bromo, Rinjani, harga tiket WNA bisa 10 x lipat dari WNI?

        Like

      2. Rinjani sama Bromo saya belum pernah kalau belakangan ini, jadi engga tau kalau skrg sudah ada perbedaan harga… kalau Borobudur iya, beda harga tiketnya jauuuh… awal tahun ini kalau engga salah saya itu masuk bayar 40 ribuan, pacar saya bayar sekitar 300 ribuan (harganya pakai dollar jadi mungkin bisa berubah2)

        Like

  6. Wetseeeeeeeeeeeeeeeehhhhh!!!!!!!
    Huwahahaha xD
    big applause deh kak, standing ovation nih xD

    Yang kaya begitu emang kudu ditegesin emang ya kak. Apa ya apa ya. Nda suka tuh kalau dianggap, dia yang kerja keras sedangkan gue engga. Yaelah sama2 cari duit kali.

    Kalo aku tuh sama tukang parkir biasanya 😦 kudu di training emang mereka.

    Like

    1. Hahaha padahal dulu zamannya pacar ku masih S2, justru aku yang gajinya jauh lebih gede 😂😂 ….tetep aja dia yang disodorin kwitansi tiap habis makan 😂

      Kebayang deh abang-abang parkir dapet training bersama 🤣 haha

      Like

  7. *tepuk tangan standing ovation*
    Mungkin saya juga harus mulai berani galak. Lucu campur kesal baca cerita”nya Mae, mainly karena aku ngerti banget pengalaman” spt ini. Terutama sama driver yg suka muter”in, atau abang” tepi jalan di Jkt yg suka nyorak”in klo kita lg jalan lewat doang. Ah… macem” lah yg bikin elus” dada.

    Like

    1. Kesabaran selalu ada batasnya 😉 dari pengalamanku sih, justru jadi orang yang nyolot dan jutek ada untungnya. Salah satunya adalah jarang dapat pengalaman-pengalaman tidak mengenakan, dan begitu ketemu orang reseh, cepat nanganinnya juga.

      Like

  8. BUAHAHAHAHA kocak parah orang-orang kita itu…..
    kejadiannya bukan sama pacar sih, sama calon suaminya sepupuku dari Jerman…
    yang kejadian pertama pas di daerah pecinan, lagi liat-liat orang bikin kue lekker terus dipaksa buat beli, pas kita bantuin nolak si penjual ngomel-ngomel pake bahasa cina, terus disaut sama si mas bule(ahem) Swiss yang fasih bahasa cina, ha! mau ngakak rasanya! XD

    Like

  9. Halo mbak, ak ngalamin sendiri, jadi saksi tepatnya. Kan ada tetanggaku suaminya WNA. All the prejudice came to her. Aku sampai sebel sama tetanggaku yg lain. Padahal kita tinggal di perumahan di kota yg lumayan besar. Mulai dinilai “bukan cewek baik2” padahal dia ibu2 biasa, “anaknya bukan anak suami WNA” karena anaknya kulitnya gelap T.T jahat bgt pokoknya….

    Like

  10. Salam kenal mba 🙂

    itu ceritanya ama si ibu2 penjual rambutan parah banget ya mba… akhir tahun lalu sy ke Bali ama tunangan saya (orang Jerman), trus kita sempat jalan kaki sambil nyari2 resto di Denpasar dan pas ngelewatin ibu2 penjual rambutan juga. Tapi syukurlah waktu itu ga ada kejadian aneh… salah satu Ibu cuma nyapa saya, agak lebay sih pake bilang2, “mba cantik mau kemana?”… raut wajah dan intonasi suara si Ibu ramah… trus tunangan sy malah tertarik pengen beli rambutan, akhirnya kita beli juga.. dilayani dgn ramah, harganya juga standar dan ga ada drama2 segala hehe… si Ibu sempat nawarin salak, tp tunangan sy bilang, “no, thank you…” trus si Ibu oke2 aja, ga pake maksa…hehe… apa mgkn krn itu di Denpasar ya? bukan di tempat2 wisata populer di Bali…

    Like

    1. Salam kenal juga…

      Kejadian-kejadian seperti si Ibu Rambutan itu cuma secuil aja kok, mayoritas semua pengalaman dengan pedagang memang justru baik-baik aja. Cuma, sekalinya ketemu yang reseh, pasti itu yang paling berkesan, ha ha.

      Like

  11. salam kenal Ma’e ^_^

    seru banget ih blognya, sampe ngakak sendiri bacanya dikantor, untuk aja nggak dikira “rada geser” otaknya karna ketawa” sendiri, hahahha

    aku juga pernah ngalamin yg kayak gitu, kejadiannya di abang eskrim turki di Dufan, kita lg main di dufan bulan maret 2018 kmarin, trs liat booth eskrim turki yg lumayan rame gitu, boothnya jadi center of attention karna ada atraksi dari si abangnya itu kan, nah di mas bul nawarin aku mau atau enggak, trs aku bilang yaudah boleh dan 3 bulan sbelumnya jg pernah beli ditempat yg sama waktu lg ke dufan sama temen” kantor dan saat itu harganya 15rb.
    jadilah akhirnya kita nyamperin si booth eskrim, dan ikutan ngantri. setelah giliran kita dan selesai “nikmatin” permainan trik eskrimnya si abang trs musti bayar kan ( yakali gratis ), aku tanya ke abangnya brp bang? trs dia bilang 40rb, what??? 40rb?? trs aku bilang perasaan desember kmarin masih 15rb bang, trs dia bilang “iyaa udah naik mba setelah tahun baru”. dan yaudahlah yaa krna percaya dan nggak mau debat dan ribet aku bayarlah 80rb untuk 2 eskrim.

    nah pas kita pergi dan jalan mau nyari wahana lain, si mas bul bilang gini,
    mas bul : kok kmu bayar mahal bgt?
    aku : iyaa katanya harganya udah naik, 3 bulan lalu aku beli cuma 15rb
    mas bul : yaa emang harganya segitu kok
    aku : lah tau drmana?
    mas bul : aku perhatiin semua orang yg beli sebelum kita, mereka bayar hanya 15rb/eskrim
    aku : seriusan?? yaudah klo gitu aku mau protes ke abangnya
    mas bul : gak usah, ini bukan masalah uangnya, itu nggak seberapa, cuma 2-3 euro, nilainya nggak penting, tapi bisa nggak sih sekedar jujur, miris sekali hanya untuk dapat uang yg tidak seberapa dia harus menipu orang, klo dia jujur dan minta dibayar lebih aku akan bayar lebih banyak dari itu, tp kn harus nipu??
    aku : (dalem hati) njiiirrr malu-maluin banget dah ini, dan merasa bodoh karna telak banget ketipu, dan nggak notice sama sekali klo udah diboongin, dan lebih malu krna si mas bul lebih notice. sampe dia bilang gini : “kamu tuh harus lebih aware, lebih notice sama apapun yg ada disekitarmu”.

    dan ada kejadian lain yg mirip” ini selama mas bul main ke indonesia, duh bikin malu aja kan

    Like

  12. Aseliiii! Mae, kamu itu gw banget! 😂😂. Pas awal2 baca, ummm K, sounds like me.. terus ke bawah, ummm.. K K, sounds a little too familiar.. and then BOOM! Yep! Gw pun ngadepin kasus serupa kalo lg jalan sama laki gw. Sering bgt gw jd emosi muka kenceng kalo ketemu manusia2 macam begitu, yg kalo liat kita sama bule mau duit bulenya tapi ngenyek ke kitanya. Hellawww??? Dan Iya postingan nyampah ini kena bgt! 😂 kebayang kalo ngobrol lsg aslinya nyerocosssss hahaha (toss!)
    Gw malah punya rencana mau bikin buku soal attitude org2 kita yg kayak gt asal liat bule sama perempuan lokal. Like, why you so green?? 😅
    Anyway, seru bacanya. 🙌🏻

    Liked by 1 person

  13. Anjiiirrr,, mbak!!! samaaaa! sering jadi korban pelecehan kayak gini nih mentang2 punya pacar Bule. Pernah emosi berat gara2 ditanyain ibu2 jualan gado-gado ‘waah pacarnya bule.. keren yaa.. sangunya berapa dollar mbok?’ sakit ati + emosi rasanya pgn ku sleding bacotnya.. gak tau dia aku liburan juga pake duit sendiri, apa2 share cost. gak cuma sekali dua kali, sama temen sendiri diremehin juga sering. KEBAL. sabar ya! i know how u feel >.<

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.