OL shop zaman now

Bagi para pemilik OL shop, jangan tersungging dulu … karena tentunya topik blog post ini tidak berlaku untuk semua pemilik toko online. Gue cuma mau ngebahas sifat dan sikap beberapa pemilik OL shop aja, yang sayangnya juga bukan hanya satu-dua saja yang punya attitude seperti ini, tapi cukup banyak hingga gue selalu berhati-hati saat memesan barang dari penjual toko online.

Gue bukan bicara soal penipuan. Barang ternyata KW, engga sesuai gambar/janji, atau bahkan engga nyampe sama sekali–itu semua udah resiko beli di toko online. Gue masih bisa nerima kalau kena tipuan macam begitu … makanya kalau beli barang online, gue selalu beli satu-dua barang dengan harga yang siap gue relakan saja.
Kalau barangnya udah nyampe dan tokonya gue buktikan sendiri dapat dipercaya, barulah gue next time siap beli barang dalam jumlah dan harga yang lebih tinggi.

Cuma, yang engga bisa gue terima, adalah attitude penjual. Don’t get me wrong — gue juga engga menganggap pelanggan adalah raja yang perlu dilayani apabila permintaannya engga masuk akal atau pelanggannya tidak sopan …
Tapi kenyataannya, sekarang kalau berhadapan dengan OL shop, sering adanya penjual merasa raja. Banyak attitude penjual kok jadinya: “elo yang butuh, lo mau beli di gue atau kagak bukan masalah gue” apa lagi yang udah ngerasa punya customer base yang udah lumayan stabil dan gede.

Apa yang memicu topik gue kali ini?

Jawabannya adalah facebook post satu ini. Sumbernya bisa ditengok langsung di sini (kalo si OP belom ngapus statusnya). Berikut adalah cuplikan saja. Gambar bisa di-klik untuk diperbesar.

Sisa percakapannya masih panjang banget dan penjual makin … yah, gitu lah. Kalau sumber asli udah dihapus oleh OP, bisa juga ditengok di sini lanjutan chattingnya (kalau situs imgur diblokir oleh internet provider lo, bisa diakalin pake VPN).

Gue baca pengalaman si OP di atas jadi greget sendiri, karena keinget betapa banyaknya pengalaman gue yang serupa. Kayak gue orang goblog aja, dikasi jawaban seolah-olah gue ini ngemis layanannya dia.
Sayangnya gue engga punya banyak screenshot pengalaman sendiri sih, tapi pengalaman terakhir gue, sengaja gue simpen biar gue bisa ngasi review ke temen-temen gue yang kebetulan nyari jasa yang sama.

Jadi ceritanya, gue lagi nyari penjahit yang bisa bikin semacam cocktail dress. Gue nyari yang kualitasnya bagus, soal harga bukan masalah. Jadi gue nemulah salah satu penjahit di propinsi gue setelah sekian lama browsing di instagram, yang dilihat dari akunnya sih hasil jahitan dan desainnya cukup bagus.
Beberapa pelanggan yang pernah nge-tag si OL Shop ini dalam foto mereka pun kelihatan sedang memakai gaun yang kualitasnya … ya, rela lah pokoknya buat ngeluarin sekian juta rupiah buat dikomisi.

Etapi … si penjaitnya yang bikin gue males.

.

Okeh. Mungkin dia greget ya karena dari awal gue engga jelas, mau pakek kain sendiri atau bahan-bahan dari doi, mau pakek kain macem apa … dsb.

Tapi sebagai penjual lo harus cerdas dikit lah. Pelanggan elo itu bukan ahlinya di bidang jasa lo. Kalau gue ahli, udah tau kaen yang seperti apa yang cocok digunakan buat desain macem gimana, mungkin gue juga udah ahli jait baju sendiri, darlingggg.
Makanya gue kasi contoh gambar, mana gue tau itu bahan-bahannya apa aja. Makanya gue mau liat showroom dan konsultasi sama elo.

Cara jawabnya itu udah macam gue orang goblog aja, padahal elo yang engga cerdas jadi penjual.

Mungkin dia juga engga sabaran karena gue banyak tanya (dan gue nemu banyak banget penjual OL yang gak sabaran seperti ini)well, kalau elo engga pengen orang banyak nanya ke elo … solusinya ada dua:
(1) Sediakan website dengan informasi yang selalu up to date dan lengkap!
Sebelum ngontak dia, gue udah nyari kemana-mana, website kagak punya … alamat kantor/showroom, kagak tertera. Bahkan ada ketentuan di IG nya: whatsapp only. Tidak melayani telepon atau sms.
(2) Jangan buka toko! Gampang, kan. Atau siap-siap aja bisnis elo ya mandegnya di situ. Meskipun pemasukan lo masi bisa banyak, jangan harap lo bisa punya nama di industri lo.

Padahal gue udah berusaha ngertiin si penjual ini … meskipun balesnya lama, dan cara dia jawab dari awal udah ngirit kalimat banget, gue berusaha positive thinking dulu … iya, mungkin karena doi banyak langganan, sibuk, jadi dimaklumin aja.

Ehhh ternyata orangnya kayak begitu. Sampe jawaban terakhir doi di tanggal 12 Agustus itu gue jadi engga niat lagi. Ngapain gue ngeluarin duit setara dengan bates UMR minimal propinsi demi penjual macam begitu.

Padahal gue niatnya bikin satu baju dulu, kalau hasilnya memuaskan, gue bakal jahit jauh lebih banyak lagi. Buat acara pernikahan saudara laki gue di Perancis, dan acaranya berlangsung selama satu minggu, jadi perlu minimal tujuh baju pesta … belom lagi kalau gue mau ganti pake day dress sama evening gown dalam satu harinya.

Sedihnya, di propinsi yang satu ini, gue susah banget nemu tukang jahit yang kualitas bagus dan attitude bagus juga. Gue nyari di instagram pun karena semua tukang jahit yang direkomendasiin oleh temen-temen kantor gue (yang notabene bule semua), itu ternyata attitudenya juga busuk semua. Mungkin karena temen-temen kantor gue bule, sikap si penjait sama mereka beda 180 derajat kali ya, jadinya mereka berani rekomen.

Gue yakin pasti ada penjahit yang bagus dan ramah di propinsi itu. Cuma gue aja yang belom rejeki ketemu.

Kalau kalian, adakah pengalaman tidak mengenakan dengan penjual?

Advertisements

6 thoughts on “OL shop zaman now

  1. Yang board game itu OMG. Padahal nanyanya selang seharu. Mungkin begitulah kalau blm siap dan semua fungsi dirangkap. Kalau kuat di manajerial atau bikin produk tapi lemah cara berinteraksi dg pelanggan, harusnya pekerjakan yg bisa ya…

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.