Ketika orang Indonesia menikah dengan bule

Hari ini gue tergelitik gara-gara banyak beredar di timeline Facebook gue berita heboh yang sebenernya gapenting banget. Ini bukan lain adalah trending topic mengenai pernikahan Sri Rahayu, gadis asli Wonogiri dengan Ezra Honan, bocah dari New Zealand.

Yang gue katain gapenting bukan pernikahan mereka berdua, tapi pemberitaannya yang berbau eksotisme dan mengagungkan pernikahan dengan bule.

Lha, bukannya Mae sendiri juga pacaran dengan WNA?

Justru karena itu gue risih.

Pemberitaan seputar topik ini hampir selalu memposisikan orang Indonesianya sebagai –kasarnya sih– babu yang ketiban duren, tau-tau diangkat derajatnya oleh pasangan yang berkebangsaan asing.
Kerja keras dan kehidupan si orang Indonesia diremehkan oleh pemberitaan macam ini. Dimana sebelum si cewe Indo “dapet” si cowo bule, hidupnya sama sekali engga berarti (or, at least, was not as meaningful as it is now).

Gue tau bukan maksud dari para penulis artikel untuk ngeremehin kualitas hidup si Sri sebelumnya. Tapi secara engga sadar, mereka memang punya stereotip dan bias tertentu, dan itu nongol dalam tulisan mereka.

Tulisan heboh macam:

.

> Bikin Iri, Gadis Wonogiri Dinikahi Bule Ganteng Selandia Baru

(Umm, engga kok, gue engga iri. Gue juga yakin wanita-wanita laen yang punya keyakinan dan kepribadian kuat juga kagak bakal ngiri dengan hal sepele macam begini. Gue sih ngirinya sama rekan kerja gue yang setelah bertahun-tahun kerja keras akhirnya dapet promosi dan dikirim buat kerja di kantor pusat di luar negeri)

> Beruntungnya Perempuan Wonogiri Ini, Dinikahi Bule Ganteng New Zealand

(Yakin yang beruntung bukan justru lakinya, bisa dapet cewe yang pinter masak, pinter ngasuh anak, penyabar, penyayang, penurut, dsb.? Lagian, sorry to say, tapi lakinya tampangnya biasa pakek banget … malah jauh dibawah rata-rata kalau standar Caucasia. — gapenting sih, tapi please jangan mentang-mentang kulit putih langsung kalap ngatain doi jauh lebih cakep daripada pasangan Indonesianya)

> Babysitter Ini Nggak Pernah Menyangka Bakal Jadi Istri Bule

(Gue ngerti sih, lo ngejual fairytale dream baknya Cinderella … gadis miskin diangkat derajatnya oleh pangeran dari negeri seberang … ngasi cewe-cewe laen harapan palsu bahwa mereka pun bisa lari dari kenyataan kalau mereka ketemu dengan pangeran berkulit putih)

Tapi plisss deh, ini realita, dan lo menjual fairytale itu di atas harga diri perempuan Indonesia sendiri. Lo mengagung-agungkan ras laen, dan menaruh derajat mereka di atas derajat warga Indonesia sendiri.

Ini nih, inferiority complex yang sayangnya mereka proyeksikan ke orang laen.

.

| Baca juga: Resehnya Endon ketika pacar lo bule |

.

Intinya sih, pemberitaan seputar topik interracial marriage di Indonesia itu masih banyak yang sangat melemahkan peran dan otonomi pasangan Indonesianya. Pemakaian kata-kata seperti “beruntung”, atau “tak sangka” … atau favorit gue: “dapet” — kaya menang lotre ajah — semuanya menempatkan kita seolah-olah sebagai benda pasif yang engga punya kemampuan atau usaha untuk mendapatkan hidup yang layak.

Kalau gue sih, ogah kalo dikatain “beruntung” dapet cowo bule, atau cowo manapun deh.

Engga ada unsur keberuntungan dalam hubungan pacaran atau pernikahan kecuali mungkin awal pertemuan. Tapi proses dari bertemu hingga jatuh cinta dan memutuskan untuk menikah? Itu semuanya kerja keras! Enak aja dikatain “untung”.

Gue memang beruntung ketemu laki gue, tapi kebangsaannya sama sekali bukan salah satu alasan. Gue beruntung karena dia laki yang baik, bertanggung jawab, pekerja keras, ambisius, dsb. and I was lucky we were both at the right place at the right time.

Tapi gue engga “beruntung” bisa “dapetin” dia. Wong doi yang duluan ngejar-ngejar gue (*kibasrambut). Gue juga engga “beruntung” dia bisa jatuh hati sama gue. Why wouldn’t he? #pede. Gue punya pekerjaan dan karier yang bagus, gue pinter, kepribadian kita juga cocok …

Kita berdua sama-sama bekerja keras dan berkorban secara finansial, fisik, dan mental demi hubungan kita. Nyebut gue “beruntung” dapetin dia, itu betul-betul ngeremehin semua perjuangan kita. Kalaupun kita dulu engga cocok dan engga jadian, gue yakin kita berdua pun masing-masing akan menemukan pasangan lainnya yang lebih serasi.

Dan gue yakin Sri dan Ezra juga punya perjuangannya sendiri. Jadi tolong kita kalau mau menyajikan berita, engga usah bikin sensasi-sensasi macam dia “beruntung” kek, “engga nyangka” kek, dsb.

.

| Baca juga: Saat pacar lo menjadi tempat curcol umum |

.

Kebanyakan artikel tentang si Sri dan Ezra ini pasti rata-rata pada menyinggung beberapa hal yang sama:

[1] Status si Sri sebagai “gadis desa”, makanya wah banget dia bisa “dapet” bule (padahal mana kita tahu si Ezra juga anak desa New Zealand atau kagak),

[2] Sri yang bekerja sebagai babysitter, dapet bule yang bekerja sebagai manager (lagi-lagi secara implisit ngeremehin pekerjaan si perempuan),

[3] “Ketampanan” sang bule (which, secara engga langsung membandingkan bahwa si cewe engga se-cakep pasangannya yang bule), dan

[4] Perbedaan usia, dimana Sri (21) lebih tua satu tahun daripada lakinya (20) (oh, tapi laki usia 50 tahun nikah sama cewe usia 20 tahun engga pernah sampe masuk berita).

Hal-hal yang menurut gue engga penting lah, pokoknya.

Justru satu-satunya hal yang gue ragukan adalah keputusan mereka untuk menikah setelah kenal selama hanya satu tahun (dan itupun secara LDR). Apalagi di usia yang masih muda banget begitu.
Tapi ini adalah prinsip dan kepribadian gue sendiri. Sri dan Ezra adalah dua kepribadian yang berbeda dari gue, jadi mungkin mereka justru akan fine-fine aja.
Komentar-komentar gue, elu, dan media mengenai pernikahan mereka itu intinya gapenting dan gosip belaka.

Jadi kesimpulannya, blog post kali ini juga gapenting dan penuh dengan gosip.

Sebenernya gue cuma pengen tahu … kenapa hal-hal macam begini masih aja sering jadi berita dan bahkan jadi viral di tanah air??

Artis bukan, cakep juga kagak. Engga cuma pasangan yang satu ini, tapi beberapa pasangan lainnya juga …  sama persis pola pemberitaannya. I just want to know why.

.

**Edit**
Gue baru menemukan beberapa link mengenai topik ini, yang menurut gue worth it untuk dibaca juga:

Indonesian media must stop feeding our inferiority complex by making a big deal out of locals marrying ‘bules’

Indonesian Media Needs To STOP Worshiping White Men Who Marry Local Women

Southeast Asia is still obsessed with marrying or looking like Westerners

Advertisements

22 thoughts on “Ketika orang Indonesia menikah dengan bule

  1. No way, kalau bilang postingan ini gk penting dan gosip doang, aku gk setuju… karna yg Mae highlight disini kan bukan gosip nikahan mereka, tp berita kita yg gk mutu banget…
    dan aku setuju.
    Sampe masuk TV segala.
    bayangin kalau ada berita… gadis Sukojati dinikahi pria Jakarta… apa gk dilemparin bata penulisnya hahaha gk mutu banget.

    Liked by 1 person

  2. Mae kupikir postingan mengenai pernikahan kamu hehe. Web berita sih kebanyakan pakai judul klik bait, supaya orang penasaran dan klik masuk postingannya, jadi judulnya kudu bombastis, klo ga gitu ga dapat banyak pembaca 😀 . Seringnya klik bait ga sesuai sama isi beritanya, tuh baru nyebelin.

    OMG umur 20 thn nikah, ntar ke negara suami eh lihat bule lebih ganteng dan lebih bagus kerjaannya, bgm ya tuh 😀 . Gambar cowonya seperti aktor Primus Yustisio deh 😀 . Berita apapun tema bule merupakan berita sangat menarik buat orang asia. Aku ada 3 atau 4x deh diwawancara mengenai pengalamanku ketemu suami. Pernah dimuat dimajalah, koran, dan media online. yang di media (koran) online tuh judulnya ampun malu deh aku, ya spt ditulisan Mae .. ” (namaku) terkabul nikahi bule lewat biro jodoh online ..” trus mana isinya nama anakku dijadikan nama belangkang suami, kacau dah haha.. asyiknya sih selama bbrp hari trafik blogku melejit bak roket ke angka 12rb dalam sehari, besoknya 9rb, lalu 7rb dan lain selanjutnya normal lagi anjlok 😆 . Hari keduanya masuk koran cetak sama namanya dg koran online tsb, dapat trafik tinggi lagi blogku. Kalau yang berita diriku masuk majalah wanita isinya oke punya berbobotlah ga spt berita koran online.

    Like

    1. Masih bagus lah kalau masuknya ke majalah dan koran. Bisa bangga kalau mau dipajang, haha. Tim editorialnya masih mikirin konten dan mutu, engga sekedar click-bait macam berita online yang lebih mentingin gimana caranya biar viral. Tapi kalau dapet traffic trus bisa di-monetise masih ada positifnya, ya! ha ha ha…

      Aduh, mungkin aku masih terlalu privat kalau postingan detail pernikahan sendiri >_<
      Apalagi kalau sampe masuk web news gajelas. Itu menjadi suatu ketakutan sendiri hahahah.

      Like

  3. Iya tulisan sangat tidak mendidik. Yah, its all about money ujung-ujungnya mba. Dapat duit dari berita menjual mimpi. Targetnya orang-orang yang mata duitan juga hahahaha…

    Like

  4. Tautan di paragraf terakhir tulisan mbak tuh emang portal berita yang cuma mentingin clickbait. Kayak Hipwee.
    Anyway clickbait bahasa Indonesia tuh jadi kampung banget ya judulnya… I cant help but to cringe. Kalo judul clickbait luar negeri, walaupun ada yang bikin kesel, tapi ada juga yang bagus dan nyambung sama beritanya.

    Like

    1. Iya, aku juga perhatiin situs-situa yang suka ngasi list-list gitu biasanya semacam buzzfeed, hipwee, dan viral content creator lainnya. Mending kalau kontennya berbobot dikit, lha ini… udah judulnya cringey, isinya juga.. ha ha

      Like

  5. Hear hear… jadi inget si mbok tukang sayur yang suka keliling di kompleks rumah ortu pas saya pulkam dan mama lagi belanja sayur. “Enak ya mbaknya dibawa mas londo (pas pacarku emang lagi disitu waktu itu) ke luar negeri”. Idih, enak aja. Gw kerja dan hidup di luar negeri sebelum ketemu pacar kali…. lagian meremehkan wanita Indonesia banget, tapi maklumlah si mbok memang mungkin kurang update dalam soal beginian, tapi klo sampe setaraf media itu memalukan rasanya. Geli bacanya.

    Liked by 2 people

    1. Nah sebenernya itu tuh yang bikin aku sebel dengan click-bait macam ini… aku engga bisa sepenuhnya nyalahin mbok-mbok kaya si tukang sayur itu, karena yang meng-reinforce dan ngajarin mereka juga termasuk media abal-abal beginian.

      Like

  6. Aku kira aku aja yang terlalu sensi baca artikel2xnya, tapi betul sekali katamu, kita seolah benda pasif, tinggal duduk santai, nunggu durian runtuh. Meremehkan sekali. Padahal aku juga kerja keras. Suamiku ga lebih hebat daripada aku, kok. Kita sama-sama pejuang.
    Kalau perempuan menikah dengan “bule”, stereotipnya pasti kita duduk santai dirumah, ongkang2x dan menikmati “keberuntungan” kita. Ga heran kalau stereotip ini ga akan hilang, pemberitaan clickbait seperti yang Mae kasih aja trending2x terus.

    Like

    1. Setuju, Ri. Lingkaran setan banget, ya. Padahal kita suka misuh-misuh tentang stereotip-stereotip yang beredar di Indonesia. Tapi justru diperkuat lagi dengan media sensasional, dan sayangnya banyak yang baca tanpa mampu mengkritisi.

      Like

  7. “Artis bukan, cakep juga kagak” >>>>> ini nampol sekali, mba… hihi…
    tapi aku juga heran kok mba, kenapa topik ini clickbait banget materinya… kenapa orang kita ini terhibur sekali dengan konsep kawin campur… padahal kan biasa aja. Manusia menikah dengan stasiun kereta (true story) itu baru aneh dan newsworthy.
    Mungkin benar katamu mba, ngejual mimpi.
    Banyak dari orang kita memang bermimpi ketemu pangeran Disney, dan tinggal ngurus rumah sedangkan suami ngirimin duit tiap bulannya. Dan sayangnya, kita masih suka ngaitin bule=cakep+tajir. Jadilah clickbait sensasional seperti yang mba Mae taut di atas…. biangnya gosip, orang” syirik, dan hiburan murahan ^-^

    Liked by 1 person

    1. Ha ha… aku baca itu berita perempuan yang menikah dengan train station. Iya ya, masa kita jadi disetarakan sih sama itu. Bener Indie, banyak yang suka baca clickbait seperti ini cuma buat bahan gosip dan sirik. Timelineku aja udah banyak dengan nyinyiran gapenting 😆😩

      Like

  8. Kalau dosen media industriesku dulu suka bilang, “cheap journalism”. Dalam Bahasa Indo malah lebih mantap, jurnalisme receh. Tapi memang kita gampang terhibur dengan recehan >_< Aku juga tak tau kenapa, kak.

    Liked by 1 person

  9. Setuju mba, aku kepikirannya kalau ceweknya baca berita2 atau artikel kayak yg di link, apa dia gag jadi minder? Apalagi kalo berita yg nongol di timeline facebook, komentar2nya netizen rata2 pada bilang “bule gag pernah ngliat tampang” atau “wajah jelek gag apa2, yang penting karakternya” dsb. walaupun positifnya ngatain si cewe punya kepribadian yang mempesona, tetep aja intinya ngatain si cewek jelek. Padahal aku sih liatnya si cewek jauh lebih bisa dibilang cantik daripada si cowok bisa dibilang ganteng. Intinya sih, aku kalo jadi ceweknya bakal ciyut baca berita beginian. Lakinya juga kok ya terima2 aja istrinya disinggung jelek.

    Like

    1. Setuju, Trisya… aku kalau jadi ceweknya juga engga akan terima, dianggap “engga pantes” dapetin si laki. Lakiku juga engga akan terima. Bukannya bahagia di hari pernikahan, malah jadi emosian >_<

      Like

  10. Artikel ini bagus kok mba..
    Aku suka sama isi yang dijabarkan dan aku sangat sependapat…
    Terkadang banyak gak berfikir kembali apa yg diucapkan dan ditulis serta di post kadang menyakiti si org yg di tuju…
    Semoga orang” yang menulis artikel yg tidak penting dan hanya memikirkan sebelah pihak tanpa melihat kembali kalimat” yang mereka tulis sadar dengan membaca artikel yang mba buat ini

    Like

    1. Makasih, mbak (eh, bener mbak bukan ya? *maaf kalau salah)
      Saya amin saja deh. Itu betul sekali, dua orang baru menikah harusnya kita kasih selamat saja dan biarkan bahagia 🙂

      Like

  11. setelah nonton beberapa episode reality show korea “Charles Neighbor”, aku sadar bahwa nikah sama bule gak melulu identik dengan “naik derajat” “mendadak kaya”. Kapan yah di Indonesia ada tayangan yang mendidik mental masyarakat. aku lebih suka nonton acara-acara TV Korea loh lebih berfaedah rasanya

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.